Terlambat

“terlambat sudah semua kali ini, yang kuinginkan tak lagi sendiri, bila esok mentari sudah berganti, kesempatan itu terbuka kembali akan ku coba lagi”

Gue, Tama Nugraha. Gue salah satu mahasiswa universitas swasta di Bandung. Sekarang gue udah masuk semester terakhir, gue cowo cuek yang selalu ada dikampus tiap hari kuliah mondar mandir kaga karuan, eeem kalo temen temen gue bilang, gue itu cowo ganteng, smart, rajin, dan on-time, yaa wajar aja tiap pagi buta gue selalu ada setiap mereka nyari gue. Eitsss, bukan ga ada alesan gue jadi anak se on-time ini dikampus gue. Ini semua bertolak belakang sama gue yang dulu masih SMU, yang selalu terlambat masuk sekolah, dimarahin guru, dan manjat kalo emang udah bener bener kesiangan. Ini semua karena Franda, temen sefakultas gue yang udah gue kenal semenjak lima tahun lalu. Dia cewe pinter, berkacamata, soleh, dan pinter banget gaulnya. Dan udah tiga tahun kebelakang gue pedekate sama dia. Tapi entaah, gue masih ngerasa diri gue pecundang. Gue ga berani buat ngungkapin perasaan gue ini. Tapi perasaan ini harus gue ungkapin. Kapan? As soon as possible
Pagi ini gue ada seminar bareng temen temen fakultas gue, dan seminar ini yaaaa— gue gasuka sama acara acara semacam ini, terlalu tua sebenernya. Soalnya seminar ini membahas soal korupsi. Sebernya gue males abis buat dengerin seminar ini yang bisa ampe berjam-jam tapi— franda dateng, dan dia paling suka ikutan seminar kaya gini. Jadi, apalah daya. Kejarlah cinta sampai ke negeri cina.
kita semua berkumpul ditaman ini menunggu ketua pelaksananya dateng yaitu gilang. franda duduk disisi pohon tengah taman, ia asyik memainkan handphonenya. entah sedang apa gue pun ga ngerti. gue yang berdiri jauh dari posisi dia duduk akhirnya menghampirinya.
“fran, lu udah sarapan?” Tanya gue ke franda yang dari tadi maen hape.
“udah ko tam hehe” jawab franda nyantei dan kembali memainkan handphonenya
“oooh” hih dia asik amat sama hapenya. damn, kenapa sih franda bisa sekalem, secantik, se cool ini. tapi gue bingung sama dia bingung sebingung bingungnya.
“eeh, ayo kita berangkat. Seminarnya udah mau dimulai” tiba tiba suara gilang yang keras itu terdengar, gilang sahabat gue yang suaranya tegas ini. Dia tau segala macem soal gue, bahkan soal perasaan gue ke franda pun dia satu satunya yang tau. Gilang itu cowo cuek tapi berisi otaknya wuuu gue kadang iri, kalo dia ngomong pasti semua orang setuju. Karena dia berisi. kita pun berangkat dari taman menuju gedung seminar bersama-sama. setelah kita tiba didepan gedung yang kokoh dan megah itu gue udah feeling ‘pasti ini acara bakal ngeboringin huuuf yaudahlah ini semua ‘demi cinta’ #eaaaa’
Seminar akhirnya selesai, tanpa henti gue memperhatikan Franda selama berjam-jam diruangan itu. Kalo boleh dibilang Franda udah bikin gue gila selama ini, parasnya yang cantik, tingkahnya yang menarik, senyumnya yang manis, bikin gue gabisa berpaling kelain hati #eaaa .
Udah berkali kali gue berniat buat memberanikan diri nyatain perasaan gue ke franda, gue inget hari itu gue ngesms Franda buat ketemuan.

To: Franda
“Fran, ada waktu hari ini? Gue mau balikin headset lu yang kemaren. Sekalian ada yang mau dibicarain”

From: Franda
“ada kok, boleh boleh”

To : Franda
“okeey, nanti gue tunggu ditaman kampus ya”

From: Franda
“sip taaama J”

Naah, ini yang gue seneng dari dia. Dia selalu ngerespon positive omongan gue. Kadang gue suka ngeflyyy tapi yaa—gue juga bingung. Dia ada perasaan yang sama ga sama gue. Gue ga tau.

**taman
gue masuk ke taman kampus, Franda udah ada ditaman duluan, sore ini emang bener bener sejuk, banyak daun daun yang berjatuhan, tapi langit mendung. dia duduk manis nunggu gue dateng sambil memainkan handphonenya dia tetep terlihat cantik. Gue tegang banget banget banget.
“hai fran! Sorry gue telat. Tadi ada urusan sama dosen”
“iya gapapa ko tam J” jawab franda enteng
“ohiya, ini makasih ya headsetnya. Sorry baru bisa balikin sekarang” gue bener bener gabisa ngatur degup jantung gue.
“iya gapapa kok, ohiya tama. Katanya ada yang mau diomongin. Apaan?” Tanya franda, yang ngingetin gue akan janji yang gue bilang ke dia
“ha? Yang mau diobrolin? Ooh ga gajadi hehe” gue mengurungkan diri buat ngungkapin perasaan gue #lagi
“laah, yaudah” franda heran
“hehe, gue juga lupa. Ohya fran gue duluan yaaa mau ada kelas tambahan. byeee” gue pergi.
Lagilagi gue mengurungkan diri buat ngungkapin ini—

Keesokan harinya seperti biasa gue ada dilingkungan kampus pagi banget. Padahal jadwal kuliah gue hari ini siang -__- gue iseng berjalan kekantin. Gue nemu franda disana, dia lagi baca buku, menggukan kacamatanya dan terlihat anggung dengan menggunakan rok selutut. Gue speechless, gue pengen ngungkapin perasaan gue yang kemaren udah gue pendem lamaaaa banget. Akhirnya gue nyamperin Franda.

“hai fran” sapa gue ke franda
“hai tam, pagi amat datengnya ada kuliah pagi?” Tanya franda ke gue
“haa? Engga. Iseng aja dateng pagi”
“oooh” franda kembali melihat bukunya
“ohiya fran, gue pengen ngobrol”
“ngobrol apaan?”
“soal yang kemaren pengen gue omongin” gue gugup, jantung gue berdegup lebih cepat dari biasanya
“emangnya soal apa?” Tanya franda heran
“inin” soal perasaan fra
“. . . .” franda terdiam, mungkin dia kaget mendengar ini “maksudnya apa tam?”
“iya, sebenernya gue udah lama nyimpen perasaan ini ke lu fran. Tapi gausah dijawab sekarang ko fran, gue siap nunggu” jawab gue gelagapan saat ngejelasin ke franda.
“jadi lu suka sama gue tam? Sejak kapan?” Tanya franda masih belum percaya
“semenjak tiga tahun yang lalu fran, sorry kalo lu baru tau sekarang”
“gue butuh waktu tam”
“iya gue ngerti ko”
“gue duluan yaa–” franda pergi, membawa bukunya, dan berjalan menjauh.

Gue cuman bisa ngeliatin siluet badannya dari jauh. gue takut, franda seakan pergi karena… entahlah mungkin kaget, bingung atau benci karena gue ngungkapin ini? Gue harus siap dengan jawaban yang diberikan franda nantinya.

Keesokan harinya, seperti biasa gue pergi kekampus. Dan seharian gue ga nemu franda, dia gamasuk pelajaran manapun. Gue gatau dia kemana.
Dua hari setelah hari itu. Gue gapernah kontek lagi sama franda semenjak hari itu. Dan hari ini dia masih gamasuk.
Gue pun pulang dengan malas. Sekarang udah menunjukkan pukul 9malam. Dan gue gangapa-ngapain. Masih kebayang franda—
Tiba tiba hape gue berdering, gue mengambilnya dan membuka isi pesan yang masuk

From: Franda
“bisa ketemuan sekarang? Gue ada ditaman deket rumah tama”

Gue kaget sekaget kagetnya. Gue langsungmengambil kunci dan langsung bergegas menuju taman deket rumah. Disana gue liat Franda sendirian duduk. Gue menghampirinya. Jantung gue berdegup lebih cepat lagi, gue harus siap denger jawaban dari Franda.
“sorry fran, udah lama?” Tanya gue saat udah ada dideket Franda
“engga kok” jawabnya
“jadi udah ada jawaban?” Tanya gue lagi. Gue gugup
“iya, semoga ini jawaban terbaik”jawab Franda
“jadi?”
“kamu terlambat tam” Franda menjawab dengan sedikit kecewa
“maksudnya?” gue kaget
“kenapa kamu ga ngungkapin perasaan ini dari dulu?” tanyanya
“guee.. takut, gue tau gue pengecut, gue juga bingung”
“tama terlambat. Udah ada yang duluan masuk hati gue sebelum lu ngungkapin”. kata kata yang terlontar dari mulut franda seakan menjadi tombak balik yang nusuk hati gue. gue spechless–
“siapa?” tanya gue dengan nada gugup
“gilang” franda menjawab dengan pasti, seakan gilang adalah orang yang tepat untuknya dan udah lama ada dihatinya.
“gilang? Kalian selama ini deket, udah berapa lama?” gue bener bener kaget. Gilang? Sahabat gue?
“sama, dari tiga tahun yang lalu. Dan dia ngungkapin duluan ke gue. Sayang tam lu terlambat”
“ooh, jadi gitu” jawab gue lemas. Akhirnya gue harus terima jawaban ini. temen gue.. yang tau perasaan gue ke franda.. yang ngedukung gue saat gue pengen deketin franda.. jadi ini yang harus gue terima. desak gue dalem hati
“sorry tama, seandainya aja lu duluan dari gilang. Mungkin ini semua ga akan terjadi. Sekali lagi sorry tam” Franda kembali meminta maaf
“iya gapapa kok.” Jawab gue lagi, sedikit kecewa, Franda pergi meninggalkan gue sendiri di taman. gue duduk di kursi taman. terdiam sejenak, warna langit terlihat sangat gelap, seakan mereka mengerti perasaan gue saat ini.
Akhirnya, ini yang gue terima– harus gue terima. Walaupun menyakitkan, ini adalah kenyataannya. Salah gue juga, salah karena gue terlambat

inspirated from my friends and song : adera-Terlambat

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s