Aku Mencintaimu

Pukul 05.30 aku mandi, tiba tiba handphoneku berbunyi aku segera mengambilnya ternyata ada sms dari temanku bahwa aku piket hari ini.
Oh iya kenalin nama aku Vino Alvian Pratama. Saat ini aku berusia 15 tahun.

Di sekolah aku buru buru masuk kelas, tidak sadar aku menabrak seorang cewek dan dia teman sekelasku
“Brukkkk…” aku tersandung
“Eh… kamu ndak apa apa, maaf ya aku nggak sengaja” ucap Olin teman sekelasku
“Enggak apa” kok justru aku yang seharusnya minta maaf soalnya tadi aku buru buru banget” jawabku
“Oh… ya udah kalo gitu aku balik ke kelas dulu ya” ucap Olin
“Iya” jawabku

Lalu aku diberi tugas Bu Rina mengerjakan soal matematika bersama Olin.
“Vino nanti sore ke rumahku ya jam 03.00 aku tunggu!” ucap Olin
“Iya, nanti aku ke sana” jawabku

Sepulang sekolah aku diajak Arvi, Bimo, dan Doni nonton bola secara live, cukup jauh tempatnya. Ada banyak orang di sana rata rata semuanya bersama pasangan mereka kecuali aku dan temanku. Tapi kami tetap enjoy menonton bola bersama.

Jam 03.00
“Mampus… guys hari ini ada tugas kelompok nih, aku harus ke rumah Olin sekarang juga.gimana nih?” tanyaku pada teman”
“Alah lo batalin aja tugas kelompoknya, kita nonton bola aja” jawab temanku
“Nggak bisa, besok harus dikumpulin” tanyaku
“Yaudah, terserah elo Vin” jawab teman temanku
“Oke, aku cabut dulu…” sambil meninggalkan mereka

“Aduh gimana nih, udah jam 3 lewat lagi” ucapku dalam hati

Aku sampai di rumah Olin jam 04.00
Olin menungguku aku takut dia marah padaku.
“Kamu gimana sih Vin udah jam segini baru nyampe, lama tau aku nunggu kamu” ucap Olin sambil kesal dan marah padaku
“Sorry Lin aku tadi baru aja nonton bola sama teman aku, aku baru inget kalo kita ada tugas kelompok” jawabku
“Tau ah.. nggak peduli pokoknya aku ngambek sama kamu” ucap Olin
“Ya udah, gini kalo kamu masih ngambek sama aku gimana kalo besok sepulang sekolah aku traktir kamu” jawabku
“Nggak, mau ah” ucap Olin
“Aku janji bakal traktir kamu sepuasmu” jawabku
“Ya udah deh aku mau, janji ya” tanya Olin
“Iya aku janji” jawabku
“Jangan cemberut gitu jelek tau, senyum dong” jawabku
Olin pun terenyum
“Nah, kalo senyum kan cantik” ucapku
“Apaan sih kamu Vin” Olin sambil malu malu

2 jam kemudian Olin dan Aku selesai mengerjakan tugas dan langsung pulang karna udah jam 06.00
“Lin aku pulang dulu ya” tanyaku
“Iya, hati hati Vin” jawab Olin

Sampai di rumah aku langsung mandi dan solat maghrib. Setelah mandi dan solat aku ke kamar. Di kamar kok rasanya ada yang aneh, kenapa aku bisa nyaman di dekat Olin. Aku menghubungi temanku katanya aku proses menuju jatuh cinta. Tapi masa iya aku jatuh cinta, sampai akhirnya aku tertidur pulas sampai pagi.

Aku segera bangun dan mandi, bersiap ke sekolah. kali ini aku berjalan kaki
“Vino… kamu kok jalan kaki sih, nanti cape lho” ujar mamahku
“Ndak apa apa kok mah” jawabku

Aku berjalan kaki sendiri, Lalu aku melihat seorang cewek berjalan sendiri, ciri cirinya Putih, Tinggi, Berambut hitam panjang dan Lurus. Dia seperti Olin. Aku menghampiri cewek itu
“Hei…” sambil menepuk pundak cewek itu
Cewek itu kaget, ternyata dia Olin
“Kok tumben jalan sendiri Lin” tanyaku
“Iya, nih Vin sekali kali lah. Kamu juga kok jalan” jawab Olin
“Pengen aja sih. Gimana kalo kita jalan bareng?” tanyaku
“Boleh juga, ayo” jawab Olin

Di jalan aku bercerita dengan Olin bagaimana rasanya jatuh cinta.sampai sampai cerita yang nggak masuk akal pun kami bicarakan. Tak terasa kami sampai di sekolah
“Cie… cie… Olin dan Vino” sorak teman sekelas kami
“Apaan sih kalian” jawab Olin
Kami mengumpulkan tugas kelompok bersama dan senangnya kami mendapat nilai tertinggi

“Kring… kring…” bel sekolah berbunyi waktunya pulang sekolah
“Vin aku mau es krim beliin dong, katanya kamu janji sama aku” ucap Olin
“Iya iya… ayo” jawabku

Setelah membeli es krim kami pergi ke taman dan makan es krim bersama
“Kamu ini kalo makan es krim seperti anak kecil aja, belepotan” ucapku
“Masak sih, Vin” jawab Olin
Aku mengusap bibir Olin. Aku dan Olin berpandangan

“Kok kamu liat aku terus” tanya Olin
“Ihh… geer banget, siapa coba yang liat kamu, kamu juga kok liat aku terus dari tadi” jawabku
“Enggak, apaan sih” ucap Olin
“Vin ajari aku naik sepeda dong” tanya Olin
“Ayo, aku ajari”

Aku pun menyewa sepeda
Dari tadi Olin jatuh dari sepeda, aku mencoba membantunya
“Kamu kok naik di belakangku sih Vin, aku bisa sendiri tau” tanya Olin
“Udah kamu diam aja nggak usah bawel” jawabku
Nggak sengaja aku memegang tangan Olin, Olin menengok ke arahku, jantungku berdebar kencang, aku dan olin saling salah tingkah
“Kita pulang yuk udah sore” tanyaku
“Oke, kita pulang” jawab Olin

Di Kamar aku kepikiran Olin terus entah apa yang terjadi denganku. Aku berfikir dan terus berfikir akhirnya aku menemukan jawabannya bahwa aku suka sama Olin

Di Sekolah…
“Vin ajari aku soal ini, soalnya sulit banget?” tanya Olin
“Yang ini, Ambil penghapus ini salah jawaban kamu” jawabku
Olin mencari penghapus tapi tidak ketemu aku menemukannya lalu Olin juga menemukannya
Aku mengambil penghapusnya Olin memegang tanganku dan kita saling berpandangan.
“Cie…cie…”
Lama berpandangan kami tidak sadar bahwa kami saling berpandangan di dalam kelas
“Eh sorry Vin” tanya Olin
“Ndak apa apa aku malah seneng kok” ups aku keceplosan
“Apa katamu” ucap Olin
“Eh ndak apa apa, lupain aja” jawabku

Di Kantin kami makan bersama
“Lin coba deh, kamu ke lapangan nanti aku nyusul ke sana” tanyaku ke Olin
“Ngapain Vin” jawab Olin
“Udah ke sana aja, mungkin ada surprise” ucapku
“Ya udah deh aku ke sana”

Di lapangan Olin bertanya di mana aku
“Eh kamu tau nggak Vino di mana” tanya Olin
“Nggak tau”
“Coba deh Lin kamu lihat di belakang ada tulisan apa buat kamu”
Olin berbalik badan dan ada tulisan dari lantai 2

VIOLINA I LOVE YOU

“Itu maksudnya apa” tanya Olin
Aku menepuk pundak Olin
“Olin…” ucapku
“Vino jelasin ke aku ini maksudnya apa” tanya Olin kebingungan
“Olin sebenarnya aku mau ngomong sesuatu sama kamu” jawabku
“Ngomong ap Vino” jawab Olin

“Olin sebenarnya aku udah suka sama kamu, entah kenapa saat kau berada bersamaku aku merasa nyaman, setiap malam aku selalu memikirkanmu, aku menunggu waktu yang tepat untuk mengutarakan perasaanku ini, dan hari ini adalah waktu yang tepat. Olin aku sangat mencintaimu. Kamu mau jadi pacar aku?” tanyaku sambil memegang tangan Olin
“Emt… oke aku jawab. Sebenarnya aku juga suka sama kamu dan aku nyaman banget saat berada di dekatmu” jawab Olin
“Jadi gimana Lin kamu mau kan jadi pacar aku?” Tanyaku
“Iya, aku mau jadi pacar kamu” jawab Olin

“Cie… cie… jadian nih” sorak teman kami
Aku langsung memeluk Olin di depan teman temanku.Hari ini adalah hari yang sangat bahagia buatku.

TAMAT

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s